Gelombang Laut Tinggi, KMP Kalibodri Untuk Sementara Tidak Berlayar

Saat loading/muat kendaraan ke KMP Kalibodri di Pelabuhan Penyeberangan Kumai, Rabu (21/12).

MMC Kobar - Kapal Motor Penyeberangan (KMP) Kalibodri yang melayani angkutan penyeberangan penumpang dan barang dengan rute Pelabuhan Penyeberangan Kumai, Kalimantan Tengah dan Pelabuhan Kendal, Jawa Tengah untuk sementara dipastikan tidak berlayar, Jumat (30/12).

Tidak berlayarnya KMP Kalibodri tersebut disebabkan karena kondisi tingginya gelombang laut, sehingga tidak memungkinkan untuk melakukan pelayaran maupun penyeberangan. Kondisi tingginya gelombang laut tersebut terjadi sepekan terakhir hingga hari ini.

(Baca Juga : Tertibkan Administasi Surat, Diskan Kobar Lakukan Asistensi Aplikasi SiMAYA)

Kepala Unit Pelaksana Teknis (UPT) Pelabuhan Penyeberangan Kumai Dinas Perhubungan (Dishub) Kabupaten Kotawaringin Barat (Kobar), Didik Widiyanto menginformasikan bahwa KMP Kalibodri pada Rabu (21/12) dini hari tiba di Pelabuhan Penyeberangan Kumai dari Pelabuhan Kendal.

“KMP Kalibodri pada pukul 20.24 WIB hari Rabu (21/12) melakukan loading atau muat penumpang dan kendaraan di Pelabuhan Penyeberangan Kumai. Kemudian lepas tali dan berlayar menuju Pelabuhan Kendal pukul 22.00 WIB,” ungkap Didik.

Kemudian Didik melanjutkan, informasi dari Pelabuhan Kendal bahwa pada Jumat (23/12) KMP Kalibodri tidak dapat melakukan pelayaran dikarenakan situasi dan kondisi tingginya gelombang laut jawa. “Terpantau pada website BMKG bahwa gelombang di laut Jawa kondisinya tinggi,” kata Didik.

“Apabila kondisi gelombang laut Jawa sudah normal, diprediksi KMP Kalibodri akan kembali melayani pelayaran angkutan penumbang dan barang rute Pelabuhan Penyeberangan Kumai dan Pelabuhan Kendal pada awal Januari 2023,” tutup Didik. (vgs/dishubkobar)

Personel UPT Pelabuhan Penyeberangan Kumai Dishub Kobar saat melakukan pengawasan dan pemeriksan kendaraan yang akan muat ke KMP Kalibodri, Rabu (21/12).